Tips memilih oli mobil motor

Memilih oli mesin kadang cukup membingungkan, karena ketidak tahuan spesifikasi oli yang akan kita pakai. Pemahaman tentang kondisi pengoperasian mesin yang dipakai, serta pengetahuan mengenai spesifikasi oli, bisa membantu memecahkan persoalan was-was ini.

Sebagaimana telah diketahui bahwa oli mesin memegang peran yang sangat penting misalnya memperkecil koeffisien friksi antar elemen mesin yang saling bersinggungan, menjadi cooling agent di ruangan mesin, menghindari karat, menjaga agar tidak terjadi wearing pada permukaan elemen dsb.

Selain persyaratan tsb di atas oli mesin, saat mesin beroperasi, senantiasa berada dalam lingkungan yang memiliki suhu tinggi dikarenakan proses pembakaran di ruang bakar. Proses pembakaran tsb juga menyebabkan reaksi oksidasi serta menimbulkan radicals atau senyawa yang biasanya timbul dikarenakan reaksi efek panas, sehinggamenyebabkan penurunan mutu oli mesin tsb. Untuk menjaga kwalitas oli dari reaski tsb diperlukan additive pencegah oksidasi.

Disamping itu blow-by gas yang merupakan gas pembakaran yang masuk ke ruang mesin mengandung bagian bahan bakar yang tidak terbakar sempurna, cenderung menjadi soot atau particulete, untuk menghindari particulate tersebut menggumpal sehingga menjadi gangguan tersendiri, oli mesin juga perlu additive anti pembentuk gumpalan tsb. Disamping itu pada mesin diesel, yang memungkinkan sulfur terkandung cukup banyak maka oli mesin untuk jenis ini memerlukan additive penetral sulfur tsb.

Seperti diketahui bahwa elemen mesin seperti piston-ring dan cylinder-liner, ujung connecting rod, lalu cam-nose dan rocker-arm adalah saling bersentuhan. Untuk bagian seperti ini, pelumasan dari fluida yang bersifat mengalir menjadi pelumasan permukaan dimana alirannya sangat terbatas. Kondisi jenis pelumasan yang ada di ruang mesin tsb, harus direspon oleh satu jenis oli mesin saja.

Untuk pelumasan jenis permukaan tsb, kekentalan oli mesin yang tinggi akan lebih cocok untuk melindungi dari wearing elemen, namun kekentalan oli mesin yang tinggi tsb menjadi hambatan bagi elemen-elemen yang berputar yang menurunkan effisiensi bahan bakar dari sistem itu sendiri. Sebaliknya kekentalan yang rendah atau encer, bagus untuk effisiensi bahan bakar, tetapi memungkinkan kerusakan elemen mesin lebih tinggi disebabkan kemungkinan gesekan antar elemen yang lebih besar. Sehingga oli mesin perlu di kondisikan agar mampu merespon kondisi jenis pelumasan yang diperlukan seperti di atas. Misalnya dengan penambahan additive ZDTP untuk melindungi bagian-bagian yang bersinggungan seperti cam dsb.

Distribusi penggunaan energi hasil pembakaran bisa digambarkan kurang lebih energi yang bisa dipakai sebagai tenaga gerak sistem 25%, gesekan roda dan jalan 6%, lalu loss karena mekanik 7.5%, dari distribusi tsb misalnya dengan menggunakan oli mesin shg loss mekanik menjadi 0% sekalipun, effisiensi bahan bakar akan naik 7.5%, namun sebenarnya tidaklah bisa diharapkan begitu tinggi peningkatan effisiensi bahan bakarnya. Namun harga oli yang cocok untuk effisiensi bahan bakar tinggi, tidaklah begitu berbeda dari oli biasa, maka penggunaan oli untuk mempertinggi keiritan bahan bakar ini tetap menjadi salah satu point yang tidak dilupakan.

Spesifikasi oli untuk mengirit bahan bakar tsb meliputi berbagai hal penting yang perlu diingat. Seperti yang dijelaskan di atas bahwa ada beberapa jenis pelumasan yang terjadi di ruangan mesin, secara ringkas oli yang baik adalah oli yang mampu menurunkan friksi pada jenis pelumasan yang manapun di atas. Pada oli yang dipasarkan, ada sebuah sertifikat yang dikeluarkan dengan standard ILAC, yaitu standard yang dikeluarkan oleh produsen minyak dan produsen mobil tentang grade oli tsb.

Kecenderungan oli mesin saat ini adalah penurunan kekentalan oli untuk menurunkan hambatan fluida pada elemen yang berputar, sedangkan untuk menangani masalah pada permukaan elemen yang bersinggungan ditambahkan additive anti wearing, dsb. Pada operasional di lapangan yang lebih banyak dalam kondisi beban ringan atau sedang, dengan suhu sekitar 150 derajad celcius, oli yang memiliki base dari polimer memiliki kelebihan. Hal ini karena oli dengan base polimer mengalami perubahan kekentalan yang sedikit sekalipun terjadi perubahan suhu yang cukup besar. Sehingga aplikasi riilnya memiliki range usability yang lebih luas atau fleksible. Namun dengan kekentalan yang rendah, atau oli yang lebih encer, memiliki kecenderungan menguap yang lebih tinggi dari pada oli berkekentalan tinggi. Hal ini juga menjadi salah satu tema penelitian pada formula-development oli mesin.

Kode kekentalan dari sebuah oli mesin, biasanya tertulis di luar kaleng oli tersebut. Bagian yang ada huruf W, merupakan index kekentalan tsb yang diuji dengan sistem pengujian Cold Cranking Simulator (CCS) Ini dilakukan pada suhu rendah di bawah nol, misalnya 10W, 20W, 5W, atau 0W. Semakin kecil angka di situ semakin encer oli mesin tsb. Atau semakin mudah dalam starter mesin. Namun kalau dilihat secara problem pemakaian khusus nya di Indonesia dan bukan di dataran tinggi, oli tanpa standard CCS ini juga mencukupi. Apabila tanda kekentalan tsb, tidak menggunakan huruf W, maka oil tsb hanya di test dengan standard pada suhu 100 derajad C. Semakin kecil angkanya, semakin encer, cocok untuk titik berat pada fuel effisiency, tetapi kurang baik untuk melindungi elemen mesin yang saling bersentuhan.

Jadi sebenarnya dari sudut pandang teknis, untuk Indonesia yang tidak menjumpai suhu dingin, sudah cukup melihat spesifikasi oli dengan code angka tanpa huruf W. Tetapi dalam pemakaian riilnya kembali kepada kepuasan user, apakah memakai standard ganda atau cukup dengan standard tunggal tanpa pengujian CCS.

Long Life Engine Oil [SIZE=7]
Dengan semakin tingginya perhatian terhadap issue lingkungan, usaha untuk penggunaan oli mesin sampai dengan 30,000 km saat ini telah dimulai oleh beberapa produsen oli. Hal ini disamping lebih ringan bebannya terhadap lingkungan juga mengurangi tema dalam perawatan mesin. Dari penelitian telah diketahui bahwa penyebab utama rusaknya oli dimulai dari berkurangnya additive anti oksidasi dalam oli tsb. Semakin berkurangnya additive anti oksidasi ini menyebabkan kerusakan senyawa base oil karena proses kimia oksidasi, yang membawa effek berantai dengan kerusakan additive yang lain secara eksponensial yang mempercepat kenaikan kekentalan oli mesin tsb. Telah diketahui juga bahwa letak penyebab kerusakan mutu oli mesin ini, umumnya dimulai dari bagian antara piston dan silinder.

Pemakaian oli dalam kondisi mutu oli sudah rusak ini akan mengakibatkan timbulnya kotoran yang tertumpuk dalam mesin tsb. Kotoran ini berasal dari oli itu sendiri yang terurai, dan menggumpal yang akhirnya bisa diketemukan pada elemen-elemen mesin. Sehingga untuk memecahkan persoalan ini penggunaan additive anti oksidasi, additive detergent serta additive pencegah gumpalan menjadi salah satu kunci penting pada penentuan formula oli mesin baru.

Namun sebagai “rule of thumb”, sampai saat ini, menggunakan oli yang biasa tetapi sering diganti lebih aman dari pada menggunakan oli bagus tetapi jarang diganti.

Secara garis besarnya, oli mesin ada lima group (menurut Standard API)

GROUP I : Mineral Oil dengan impurity cukup besar
GROUP II : Mineral oil dengan impurity lebih sedikit dari Group I
GROUP III : Mineral Oil sama dengan Group II dengan index viscosity lebih besar.
GROUP IV : PAO (PolyAlphaOlefin) Synthetic Oil
GROUP V : Esters Synthetic Oil

Group III ini dibuat dengan teknologi Synthetic – disebut dengan Synthetized Mineral Oil. Dilakukan oleh CASTROL dan menjualnya dengan Label SYNTHETIC tentu saja dengan harga Synthetic Oil.

Sekarang ini hampir semua synthetic oil menurunkan grade mereka mengikuti CASTROL dan menjualnya dengan harga Synthetic Oil (hem, meraup keuntungan yang berlipat ganda).

Tanpa melihat jenis dan kwalitas oli yang digunakan, yang menjadi masalah adalah BBM yang ada dalam ruang bakar tidak secara sempurna menguap, sehingga tidak semuanya terbakar. Sisa BBM ini dan Blowby akan membasahi Ring piston dan dinding silinder, melarutkan oli sehingga kering, hingga gesekan antara ring piston dengan dinding silinder nggak ada yang nahan, cepat AUS dan RUSAK.

Point UTAMAnya adalah bagaimana menjadikan BBM yang dimasukkan kedalam ruang bakar menguap (mendekati 100%), sehingga akan terjadi pembakaran sempurna, nggak ada sisa BBM. Se moderen2nya motor buatan baru, tetap saja tidak bisa menjadikan BBM menguap sempurna dalam ruang bakar (tergantung dari kwalitas bahan bakar), terlebih-lebih lagi kalau ada acara OPLOS-OPLOSan Bensin + Minyak tanah, ….. mesin akan cepat rusak atau performancenya akan dengan cepat mengalami DEGRADASI.

Posted in Otomotif. Tags: . 5 Comments »

5 Responses to “Tips memilih oli mobil motor”

  1. sumadi Says:

    Kepada Yth :
    Pimpinan Perusahaan
    di
    Tempat
    Bersama ini kami memperkenalkan sebuah produk yang sangat luar biasa untuk perawatan kendaraan (motor dan mobil) adapun spesifikasi dari produk kami sebagai berikut :

    PERAWATAN KENDARAAN

    1. Zat Aditif Quasar P2 Engine Treatment (ACV5)

    Sebagai tambahan (suplemen), mencegah gesekan antar logam dan memberikan perlindungan menyeluruh terhadap bagian-bagian kecil pada mesin.

    Manfaat Quasar P2:

    Meningkatkan kelicinan dan anti gesekan.
    Menghaluskan suara mesin dan bertenaga besar.

    2. Mesin bekerja jauh lebih ringan dan efisien, menghemat bahan bakar

    (bensin maupun solar)

    Memberikan ekstra perlindungan pada komponen mesin, mencegah aus, menghemat biaya perawatan mesin.
    Meningkatkan kompresi dan melancarkan fungsi (pinston ring).
    Penghasilan asap semakin jauh berkurang hingga dapat mengurangi pencemaran udara.

    5. Mengurangi serpihan logam akibat dari gesekan yang terjadi selama mesin beroperasi

    2. Zat Aditif QUASAR P2 (ACV6) – FUEL ADDITIVE
    Pada keadaan normal, hanya 70 % hingga 75% bahan bakar pada mesin terbakar dan sisanya di buang melalui knalpot dalam bentuk asap. Zat aditif QUASAR P2 berfungsi meleburkan bahan bakar pada kendaraan menjadi molekul-molekul kecil yang nantinya akan dapat menyatu dengan oksigen. Proses ini dapat meningkatkan pembakaran pada mesin dari 95% sampai 98%. Oleh karenanya QUASAR P2 tidak hanya memberikan penghematan pada perawatan tetapi juga mampu menambah tenaga pada kendaraan anda.

    1) Membersihkan injektor, busi, karburator serta sistim penghantaran bahan bakar.

    Zat aditif QUASAR P2 juga berfungsi menghindari pembentukan kotoran ataupun endapan pada injektor, busi dan sistim pembakaran bahan bakar. Selain itu juga berfungsi mencairkan kotoran dan endapan di semua bagian mesin serta menjamin kebersihan mesin secara optimal.

    2) Menghemat bensin.

    Zat aditif QUASAR P2 meningkatkan pembakaran bensin, bahkan endapan karbon pada sistim pembakaran internal kendaraan anda pun dapat berkurang.

    3) Menambah tenaga mesin

    Menurut hasil uji coba, laju kendaraan yang tidak menggunakan zat aditif QUASAR P2 adalah 100/km, sedangkan laju kendaraan yang menggunakan zat aditif QUASAR P2 adalah 120/km.

    4) Mesin menjadi lebih halus dan tidak berisik. Pada saat mesin bekerja, zat aditif QUASAR P2 mampu mengurangi gesekan pada permukaan mesin dan menjadikannya tidak kasar serta menurunkan suhu panas mesin dalam waktu yang lama.

    5) Memperpanjang usia mesin. Dengan menjamin kebersihan mesin, zat aditif menjamin kelancaran mesin, sehingga dapat memperpanjang usia mesin.

    6) Bersahabat dengan lingkungan.

    Zat aditif berasal dari sumber alami (bio) yang akan mengurangi karbon monoksida dan hidrokarbon.

    3. QUASAR P2 ENGINE OIL (ACV7)

    Oli mesin mobil Quasar P2 merupakan campuran minyak bio, semi sintentik dan mineral dengan tambahan 100% zat aditif yang menjadikannya produk unggulan – bersifat magnetik.

    Mesin lebih mudah dihidupkan meskipun dalam cuaca dingin.
    Anda dapat merasakan tenaganya hanya dalam waktu 15 menit serta memperoleh peningkatan tenaga sebesar 97%.

    Jaminan penghematan bahan bakar sebesar 10% hingga 25% (tergantung pada atau cara penggunaan kendaraan)
    Jaminan perlindungan mesin dan penghematan bahan bakar. Kendaraan dapat anda gunakan pada jarak tempuh lebih dari 10.000 km tanpa harus mengganti oli mesin dan penyaring bahan bakar.
    Mengurangi suara bising akibat gesekan pada mesin

    4. QUASAR P2 ENGINE OIL (ACV-12)

    Oli mesin motor Quasar P2 ACV-12 merupakan campuran minyak bio, semi sintentik dan mineral dengan tambahan 100% zat aditif yang menjadikannya produk unggulan – bersifat magnetik.

    Mesin motor lebih mudah dihidupkan meskipun dalam cuaca dingin.
    Anda dapat merasakan tenaganya hanya dalam waktu 15 menit serta memperoleh peningkatan tenaga sebesar 97%.
    Jaminan penghematan bahan bakar sebesar 10% hingga 25% (tergantung pada atau cara penggunaan kendaraan)
    Jaminan perlindungan mesin dan penghematan bahan bakar. Kendaraan dapat anda gunakan pada jarak tempuh lebih dari 5.000 km tanpa harus mengganti oli mesin dan penyaring bahan bakar.
    Mengurangi suara bising akibat gesekan pada mesin (dapat didemontrasikan).
    Mesin yang beroperasi pada suhu panas menanggung beban dan memerlukan perlindungan. Oli mesin motor Quasar P2 dapat dibuktikan untuk mengurangi panas mesin dalam waktu 3 menit bahkan pada kondisi macet sekalipun

    Produk kami telah memiliki sertifikat sebagai berikut:

    ÿ Dirjen Migas dengan nomor

    6034.K/NPT/24.06/DJM/2006 dan 6035.K/NPT/24.06/DJM/2006 (terlampir)

    ÿ API (American Petroleum Institute)

    SIRIM: 2001 KL-0029(ASTM D 1298/ ASTM D 92 (terlampir)

    Di cari untuk menjadi agent kami.

    Contact person :

    Sumadi : 081389312487

    Mohammad Arifudin : 087881089666

    Ahmad Bustomi Soleh : 081213979239

    Email : dccibarusah@yahoo.co.id

  2. jon fernando Says:

    saya pernah mencoba produk quasar, yaitu olinya yang katanya bersifat magnetic. saya betul betul setuju dengan bapak sumadi yang menyatakan kelebihan kelebihan produk tersebut. saya ahu betul produk tersebut bagus, tetapi apakah yang dijual di indonesia merupakan produk yang betul betul asli?
    karena setelah saya menguji cobanya beberapa lama oli tersebut mengalami penguapan yang sangat tinggi. saya ragu akan ke aslianya. bisa jadi oli tersebut sudah dipalsukan setelah masuk indonesia. karena harga yang terjangkau tersebut meragukan saya untuk membeli produk tersebut. setahu saya teknologi tersebut (nano tech) sangat mahal lsensinya.
    setahu saya oli yang sangat tinggi penguapanya itu ga normal, apapun merk olinya kalau oli tersebut asli, pasti tidak akan menguap sekali bayangkan oli 1 liter sisa 0.5 liter dalam waktu 2 bulan. mohon penjelasanya…

  3. gurulugu Says:

    hello there
    yg terhomat pemilik blog dan para pembaca🙂
    aku ada sebuah produk mungkin bisa jadi reverensi atau perlu mencoba untuk membandingkan😀
    produk ini milik PETRO CANADA
    produk olinya DURON XL -E :
    – API SERVIS SM/CJ-4 PLUS (bisa untuk mesin bensin juga solar) grade tertinggi SM dalam api servis juga disertai stempel donat asli rekomendasi American Petrolium Institut
    sorry yang aku ketahui banya produk lokal atau yg dijual di Indonesia Raya ini yg tak rekomendit asal pasang grade oil
    – drain interval sampai 80.000 km baru ganti oli

    kalau tertarik coba hubungi aku
    sekian dari saya

  4. gurulugu Says:

    produk duron xl -e
    coba buka di : http://my.opera.com/0m364/blog/
    sorry yg muncul alamat kurang komplit :

    contac personal : Agung samudra
    call me : 081556425099

  5. Nando Says:

    Permisi, Mau ikut menawarkan DURON E XL Seharga Rp. 230 ribu / Liter untuk area surabaya. Membutuhkan juga independen distributor oli Duron dengan harga khusus.
    Jika berminat silahkan menghubungi ke 08123 064 2222

    Terima Kasih


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: